Kaabah adalah bangunan yang didirikan oleh Nabi Ibrahim dan anaknya setelah diperintahkan oleh Allah S.W.T..

Binaan ini juga telah beberapa kali mengalami baik-pulih berdasarkan beberapa faktor. Kali terakhir proses membaikpulih bangunan ini berlaku pada tahun 1996/1997 yang melibatkan struktur utama termasuklah dinding dan 4 tiang utama.

Seorang sahabat saya (Saiful al Beyeh, ketika belajar di Jordan) yang sempat menyaksikan serta mencari khabar tentang rombakkan ini menceritakan ianya bermula setelah pihak Amerika scan melalui satelit dan memberitahu bahawa bangunan Kaabah sudahpun senget dan tidak stabil serta membahayakan orang ramai, maka pihak berkuasa Arab Saudi membuat baikpulih keseluruhannya.

Pada peringkat permulaannya berjalan dengan lancar, tetapi setelah sampai pada penukaran tiang utama kontraktor yang melakukannya mengalami masalah untuk mendirikan semula bangunan ini, yang akhirnya tiang yang dilihat bengkok dan tidak stabil digunapakai kembali, manakala batu dindingnya telah dibuang ke laut. (wallahu ‘a’lam).

Wahai sahabat semua, masih ada lagi di kalangan umat Islam pada hari ini tertanya-tanya, kemana kita nak hadap dalam solat sekiranya bangunan ini sudah tiada???!!
Ketahuilah! Kiblat umat Islam bukanlah semata-mata pada bangunan Kaabah, Kaabah hanyalah binaan yang mulia sebagai masjid, sekiranya ianya musnah dengan takdir Allah, kita akan tetap mengadap pada titiknya.


Gambar di atas ialah pemandangan di dalam Kaabah yang dilawati oleh raja Saudi dan orang-orang kenamaam seluruh negara.

Sempena Ramadhan al Mubarak ini, sama-sama mengajak kembali diri kita dan umat Islam yang terjangkau oleh kita agar kembali kepada kiblat ini bukan yang lain.